Thursday, October 6, 2011

Prolaction Reseptor Theory


Menurut prolactin receptor theory ini, kekerapan menyusu pada awal-awal peringkat laktasi akan menambahkan pengeluaran susu kerana bertambahnya ruang-ruang reseptor kepada prolaktin didalam kelenjar mamari. Menurut kaedah ini, kadar reseptor setiap sel meningkat pada awal-awal peringkat laktasi dan akan tidak berubah selepas itu, sepanjang proses laktasi berlaku. [Hynds & Tyndale-Biscoe, 1982; Sernia & Tyndale-Biscoe, 1979].

Pakar-pakar laktasi selalu menekan kekerapan menyusu pada minggu-minggu yang pertama kerana rangsangan hisapan dari bayi akan meningkatkan ruang-ruang reseptor. Lebih ruang reseptor yang terhasil, lebih banyak prolaktin boleh dialirkan ke lactocytes seterusnya akan meningkatkan kadar pengeluaran susu pada payudara itu.

Jika kita perasan, kerap dikalangan kita yang tidak seimbang pengeluaran susu untuk kedua-dua belah breast. Kebanyakkannya mesti salah satu lebih banyak dari yang sebelahnya. Pada pendapat saya, ini berlaku kerana pada minggu-minggu pertama penyusuan (waktu dalam pantang) kita lebih selesa menyusu pada belah yang kita selesa. Walaupun kita kata kita sering menukar belah semasa menyusuan, namun secara kita tidak sedari kita sentiasa memulakan pada belah yang kita lebih selesa, apabila selasai sebelah, apabila menawarkan sebelah lagi, sering belah itu tidak disusui dalam tempoh yang lebih lama, mungkin bayi telah kenyang dan sebagainya. Menyebabkan bahagian itu kurang mendapat rangsangan. Jadi lebih kurang ruang reseptor yang terhasil pada belah itu berbanding pada belah yang kita lebih selesa.

Menjadi lumrah bayi yang menyusu pada waktu yang singkat tapi kerap pada awal-awal kelahiran, ini akan meningkatkan prolaktin receptors dengan semula jadinya. Jadi ibu-ibu harus harus menyusukan bayi mereka secara on-demand terutamanya sewaktu dalam pantang. Tolak tepi dahulu kesakitan dan ketidakselesaan yang dialami :)

Mengikut teori reseptor prolaktin lagi, bila kita tidak kerap menyusu bayi pada mingu-minggu pertama (yang lebih efisyen adalah ketika waktu dalam pantang) akan menyebabkan kurangnya receptor sites (ruang-ruang reseptor) didalam breast dan akan mengurangkan keupayaan pengeluaran susu. Mungkin pada yang tidak kerap menyusukan bayi ketika dalam pantang atau bayi yang telah disupplemen dengan formula, apabila ingin memulakan penyusuan semula setelah 1-2 bulan usia bayi, kadar pengeluaran susu itu agak tidak banyak dan agak lambat untuk melihat kenaikan pengeluaran susu (ketika dalam usaha pemerahan), mungkin ianya berbalik semula kepada teori reseptor prolaktin. Kerana reseptor prolaktin yang terhasil pada awal-awal penyusuan akan tidak berubah/bertambah selepas jangka masa tertentu.

Begitu juga pada ibu-ibu yang menggunakan breastpump untuk mencetuskan pengeluaran susu, terutama bagi ibu-ibu yang mengalami kelahiran pramatang, atau bayi yang mengalami situasi-situasi khas seperti sumbing, tongue-tie dan sebagainya. Konsep yang sama cuma berlainan mekanisma iaitu pemerahan secarap kerap sekurang-kurangnya 10 hingga ke 12x sehari pada awal-awal peringkat laktasi.
****************************************************************************************
Adakah anda faham dengan penerangan yang diberi di atas tadi. Saya selalu mendengar ibu-ibu mengepam bila payudara terasa berat atau bengkak. Sewaktu di zaman kegemilangan saya dahulu, saya berusaha untuk mengepam 3-4 kali sehari di pejabat tidak kiralah samada bengkak atau tidak. Kerana lebih kerap kita mengosongkan payudara maka lebih banyak penghasilan susu akan berlaku. Sebenarnya di awal kelahiranlah kita perlu kerapkan direct feeding dan mengepam untuk seimbangkan pengeluaran susu kedua-dua payudara dan kita akan dapati susu kita akan 'maintain' hingga ke misi seterusnya. Apa pun jika ibu ingin berjaya sehingga ke-2 tahun janganlah mudah putus asa dan teruskan usaha yang gigih untuk beri yg terbaik buat si comel tersayang.

Happy Breastfeeding!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...