Thursday, June 15, 2017

Merindui Ramadhan Yang Bakal Ditinggalkan

Teks : Zainab Norazman
Foto : Ihsan Google


Hari ini sudah memasuki fasa 10 terakhir Ramadhan 1438H. Yang pastinya, hati semakin hari menjadi sayu mengenangkan Ramadhan ini bakal meninggallan kita lagi.

Mengambil catatan ini sebagai muhasabah kepada diri yang masih jahil mengejar kepentingan dunia.
.
.
Kehidupan di dunia ini adalah satu perjalanan menuju ke alam akhirat. Umpama seorang musafir di tengah padang pasir gersang menuju ke destinasinya, tiba2 bertemu dengan satu kebun yang begitu subur. Penuh dengan mata air, buah-buahan, sayur-sayuran dan segala macam keperluan yang diperlukan oleh seorang musafir untuk meneruskan perjalanannya.

Kebun ini mempunyai dua pintu; satu di hadapan dan satu di belakang. Di depan pintu masuk, pemiliknya berdiri sambil mengalu-alukan si musafir:

" Silalah masuk... ambillah apa yang kamu nak ambil untuk keperluan kamu. Ini pintu masuk dan di hujung sana pintu keluar ".

Begitulah perumpamaan bulan ramadhan yang mulia ini. Ramadhan ialah kebun pahala kepada manusia yang sedang bermusafir ke alam akhirat yang kekal abadi. Pemilik ramadhan ialah Allah yang mengalu-alukan hamba-hambanya yang beriman untuk merebut kelebihan pahala di bulan yang mulia ini.

Kita sekarang berada 10 hari terakhir daripada bulan Ramadan. Ianya adalah kemuncak kepada umat Islam untuk meningkatkan amal ibadah mereka kepada Allah. Terdapat padanya satu malam jika dilaksanakan ibadah, maka pahalanya sama dengan seribu bulan atau 83 tahun.

Kadang-kadang kita umat hari ini merasa irihati dengan umat-umat zaman dahulu kerana mereka dikurniakan oleh Allah dengan umur yang panjang. Bagi kita umat ini, umurnya sekitar 60 tahun sahaja, bahkan di zaman ini berapa ramai yang mati seawal usia remaja dan muda kerana penyakit, kemalangan dan bencana alam.

Umat zaman dahulu umur mereka panjang, contohnya umat Nabi Nuh a.s yang dikurniakan umur ratusan bahkan ribuan tahun. Kita berfikir alangkah beruntungnya mereka kerana mempunyai masa yang panjang untuk melakukan ibadah kepada Allah.

Akan tetapi Allah itu Maha Adil khususnya kepada umat Nabi Muhammad SAW yang menjadi semulia-mulia umat yang dikeluarkan kepada manusia. Allah mengurniakan kepada umat ini masa-masa, hari-hari, bulan-bulan dan malam yang dilipat kali gandakan pahalanya di sisi Allah. Sudah tentulah kemuncaknya ialah Malam Qadar yang disebut kelebihannya oleh Allah khusus di dalam surah al-Qadr.

Pada 10 malam yang terakhir ini Rasulullah SAW adalah contoh dan teladan yang terbaik. Baginda adalah manusia yang paling banyak mendekatkan diri kepada Allah pada malam-malam ini walaupun Baginda adalah Nabi yang ma'sum dari segala dosa.

Bermujahadah mencari Malam Qadar bukan bersungguh-sungguh mencari tanda-tanda pelik yang berlaku pada malamnya seperti pokok kelapa tunduk ke bumi sebagaimana difahami oleh segelintir masyarakat. Hanya mencari tanda-tandanya, tetapi tidak menghidupkannya dengan amal ibadah, maka tidak ada guna. Maksud mencarinya ialah dengan dihidupkan amal-ibadah kepada Allah, barulah memperoleh fadhilatnya.

Saya tertarik dengan pesanan Imam Masjid Al-Haram, Syeikh Mahir al-Mu'aiqili kepada umat Islam. Kata beliau, umat Islam paling kurang mestilah melakukan tiga perkara pada setiap malam 10 yang terakhir ini.

Pertama; solat sunat dua rakaat, kerana jika bertepatan dengan Malam Qadar, maka pahalanya sama seperti solat 83 tahun.

Kedua; menderma satu Riyal/ringgit, kerana jika bertepatan dengan Malam Qadar, maka pahalanya sama seperti menderma 83 tahun.

Dan yang ketiganya ialah membaca surah al-Ikhlas sebanyak tiga kali, pahala membacanya sekali sama seperti membaca satu pertiga Al-Quran, kalau dibaca tiga kali, maka pahalanya sama seperti membaca seluruh Al-Quran.

Ayuh anak muda sekalian kita sama-sama bermujahadah mencari Malam yang mulia untuk memperolehi fadhilatnya yang sangat besar ini.

'Pintu' keluar ramadhan sudah hampir dengan kita. Rebutlah peluang beribadah untuk mengumpulkan pahala sebanyak mungkin. Jadikanlah bulan ramadhan pada kali ini ramadhan terakhir yang akan meninggalkan kita selama-lamanya, kerana kita tidak mengetahui adakah kita sempat dengan ramadhan pada tahun akan datang ataupun tidak.

MUHAMMAD KHALIL ABDUL HADI
Ketua Dewan Pemuda PAS Malaysia 2017/19
20 Ramadhan 1438 / 15 Jun 2017
.
.
Semoga kita tergolong di dalam golongan yang Allah pilih untuk mendapat malam Lailatul Qadar.

Tuesday, May 30, 2017

Fatehah Yang Puasa

Teks : Zainab Norazman

Siang tadi, berdua bersama Fatehah di rumah.

Suami pergi ke bengkel kereta untuk membaiki si viva biru.

Kakak dan Rayyan ada program Seronoknya Bersama Al Quran.

Ibu : Fatehah. Ibu goreng nasi untuk tehah ya. Mau?

Fatehah : Tak mamu la ibu. Ahh kan puasa.

Ibu : Ohh Fatehah puasa la ni.

Fatehah : Tapi Ahhh nak susu bah ibu. Boleh bah ibu.

Saturday, May 27, 2017

Projek MOSWA Menyantuni Asnaf

Teks : Zainab Norazman
Imej : Zainab Norazman

Hari ini jadi 'penyibuk' dalam Kuliah Fiqh Wanita di Surau Sempelang, Sembulan. Tukang bagi hadiah dan bidan terjun perempuan kamera. Merakam detik pelbagai perasaan.

Dalam senyum mereka, ada airmata mengalir.

Program tadi dimulai dengan Kuliah Fiqh Wanita yang disampaikan oleh Ustazah Roshita. Memetik sedikit intipati takzirah. Kita ini adalah bakal jenazah. Setiap daripada kita pasti akan mati. Semua harta, kereta, rumah, jawatan dan follower di facebook ini pasti akan ditinggalkan. Yang bersama kita ke kubur nanti adalah amalan baik kita. Dan juga syafaat Al Quran.

Sempena bulan Ramadhan yang mulia ini. Kita perbanyakkan amal ibadah. Kerana Allah swt kata, amalan-amalan lain adalah untuk kalian. Dan amalan puasa ini adalah untuk-Ku. Perbanyak banyakkan dan banyak-banyaklah rebut pahala dengan Al Quran.

Majlis kemuncak tadi adalah penyerahan sumbangan dalam Projek MOSWA. Asnaf miskin, oku, sakit, warga tua dan armalah diraikan. Saat inilah detik meruntun jiwa dan perasaan.

Melihat ada yang berjalan dengan perlahan kerana sudah tua. Ada ibu tunggal yang baharu sahaja kematian suami. Berbelas tahun menyantuni suami yang menghidap kanser. Ada juga yang sudah lama hidup membesarkan anak yang ramai tanpa suami. Tidak kurang juga sayu hati tatkal melihat seorang anak yatim yang mewakili ibunya.

Mereka menangis gembira menerima sekampit beras.

Kepala lutut menjadi lemah berdiri di hadapan. Airmata mengalir tanpa boleh ditahan-tahan lagi. Pagi 1 Ramadhan ini mendidik saya dengan sesuatu yang indah. Mengajar hati untuk mensyukuri perjalanan hiduo anugerah Allah swt.

Ternyata, dalam situasi begini. Allah bukan menguji mereka. Sebaliknya, diri kita yang sedang diuji. Sama ada kalian bersyukur atau kufur nikmat.

Dan. Dengan lafaz bismillah. Sekiranya kalian mahu bersama-sama menyumbang melalui Program MOSWA, ada poster lengkap dengan butiran di ruangan komen. Penyerahan sumbangan akan dilakukan dari masa ke semasa sepanjang bulan Ramadhan ini.

Poster MOSWA



Zainab Norazman
Petugas Sebagai Perempuan Kamera

Friday, May 26, 2017

Nostalgia Ramadhan dengan Iklan "Ayam Segar Desa"

Teks : Zainab Norazman

Waktu rehat tengahari tadi, aku memandu sendirian menuju ke Desa Fresh Mart di Damai Plaza. Viva biru yang comel setia menjadi teman.

Kebiasaannya. Untuk mendapatkan ayam yang segar dan halalnya diyakini, Desa Fresh Mart adalah salah satu kedai yang boleh kalian cari. Ada ayam bulat. Ada juga yang sudah siap potong mengikut bahagian. Semuanya segar-segar belaka.

Mahu beli isi ayam yang sudah hancur juga ada. Menggunakan 100% dada ayam tanpa campuran lemak atau urat. Elok sangat buat inti popiah ayam. Mahupun buat inti untuk kebab.

Bila sebut tentang Desa, pasti ada yang terkenang-kenang laungan iklan Ayam Segar Desa. Terimbas nostalgia zaman kecil dahulu. Dekat-dekat waktu berbuka puasa, hidupkan radio dan cari channel radio Sabah.fm.

Iklan ayam segar desa itu adalah trade mark menandakan lagi beberapa saat waktu berbuka puasa. Gelas besar berisi ABC yang sudah disiapkan sejam yang lalu mula digenggam. Nampak sangat khusyuk menanti azan maghrib. Hikhikhik.

Itu nostalgia dulu. Kini kita tunjukkanlah tauladan yang baik kepada anak-anak pula. Ambil 3 biji kurma. Kunyah dengan perlahan. Baru minum air. Selepas itu, solat maghrib berjemaah dulu. Lebih mudah, sertai iftar jama'ie di surau berhampiran.

Esok kita sudah mula berpuasa. Malam ini bolehlah ajak anak-anak menanti saat terawih pertama di surau atau masjid. Mudah-mudah permulaan Ramadhan tahun ini kita istiqomah sehingga akhir Ramadhan.

Ustaz kata, ramainya orang di masjid-masjid pada awal Ramadhan. Semakin surut di hujung Ramadhan. Walhal, pahala yang hujung Ramadhan itu lebih tinggi makamnya.

Zainab Norazman
Ramadhan Kareem

Wednesday, May 24, 2017

Impian Suri Rumah Sepenih Masa

Teks : Zainab Norazman
Imej : Ihsan Google



Sedang menjamu biskut dipdip dalam koko panas, Kak Nab buka tingkap messenger. Ada mesej daripada seorang adik manis. Kak Nab panggil dengan nama Tika.

"Saya suka baca post Kak Nab. Kak Nab selalu tulis tentang suri di rumah. Saya suka tengok suri-suri yang bekerja di rumah seperti Kak Nab. Boleh uruskan anak-anak. Sambil sambil buat perniagaan."

"Akak bukan suri di rumah 24 jam. Akak suri bekerja juga dik.  Apabila berada di rumah, maka jadilah akak suri rumah sepenuh masa. Dan penuh perasaan. Hikhikhik. Waktu di pejabat, akak tukar topi jadi suri yang bekerja. Walau separuh perasaan masih ada di rumah. Itu normal bagi seorang suri."

Kita ini umpama sekuntum mawar. Apabila di letak di dalam satu bilik, ia mewangi. Di bawa ke satu sudut pula, juga menyebarkan harumannya. Impian kita agar kita disimpan dengan baik di dalam sebuah taman bunga. Bersama bunga-bunga lain yang memekar di pagi hari. Menyebarkan auranya.

Namun, dari satu aspek lain. Kita juga diperlukan diruangan yang lainnya. Mewangi dan menyebarkan haruman.

Impian untuk menjadi suri rumah sepenuh masa itu adalah fitrah seorang suri. Mengurus tadbir kerajaan sendiri dan membina ummah di rumah.

Mungkin bukan hari ini. Mungkin Tuhan menyimpan hasrat itu di satu masa yang sesuai. Saat kita sudah mampu menjadi CEO di dalam rumah. Yang solehah. Memimpin penuh sabar dan kelembutan. Cerdik dalam mengurus tadbir.

Untuk jangka masa ini, kita lalui sahaja jalan-jalan ini. Sambil melakar impian. Menjadi satu jalan cerita yang indah. Kerana suatu masa nanti, Allah pasti makbulkan doa. Doa doa dan terus berdoa.

Diajarkan juga, suri-suri yang berhajat kepada sesuatu, amalkan selawat tafrijiyyah sebanyak 21 kali sehari. Jika bersungguh-sungguh, boleh amalkan 44 kali dengan kekhusyukan.

Memilih untuk jadi suri rumah sepenuh masa. Ataupun suri rumah bekerjaya. Semua dengan izin Allah. Kita meminta. Semoga Allah kabulkan pada saat yang sangat indah.

Zainab Norazman
Berharap Agar Dipilih Menjadi Suri Pilihan Allah swt

___________________________________________

Ada yang mahu sertai Kelas Asas Blog Online di grup whatsapp?

Kelas Jun 2017 kini dibuka.

Hubungi :

Zainab Norazman. zainabnorazman@gmail.com. 0168495982
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...