Wednesday, December 7, 2016

Mungkin Kita Hanya Ada Hari Ini

Entri #9

Teks : Zainab Norazman
Foto : Ihsan google



Bismillah. Pejam celik. Pejam celik. Lagi tiga minggu kita bakal meninggalkan tahun 2016. Maka bermula pula tahun 2017.

Tanpa kita sedari, hari demi hari berlalu.

Pagi ini kak nab dapat mesej di dalam kumpulan whatsapp berbunyi begini :

“Dunia ini hanya terdiri atas tiga hari: Kelmarin, ia telah pergi bersama dengan semua yang menyertainya. Esok, engkau mungkin tak akan pernah menemuinya. Hari ini, itulah yang kau punya, jadi beramallah di sana.” Nukilan Imam Hassan Al Basri Rahimahullah.

Kak nab termenung sejenak. Hari kelmarin, semua telah pergi. Jika kelmarin ada rasa marah pada suami, semua telah pergi. Jika kelmarin kita ada makan ayam masak lemak cili api yang sangat enak, tapi itu ada rezeki kita kelmarin. Bukan hari ini. Dan bukan juga untuk esok.

Lalu untuk apa kita mahu memikirkan perasaan marah hari kelmarin. Kelmarin tidak mungkin kita dapat ulang kembali.

Lalu untuk apa kita bakhil dengan rezeki hari kelmarin. Semua adalah hanya untuk hari kelmarin. Ia tidak mungkin akan beulang kembali. Lalu mengapa kita tidak berbagi dengan rezeki kelmarin. Ia pasti indah kita semalam kita berkongsi, dan hari ini kita mengenang kenangan kelmarin. Ia indah.

Lantas, untuk hari ini, kita laluilah dengan perasaan betapa ia tidak akan berulang kembali.

Andai marah, lepaskanlah sahaja. Jangan biar membara.
Andai ada rezeki, berkongsilah.
Andai ada kasih, curahkanlah.

Dan senyumlah. Kerana hari ini hanya ada hari ini. Kita tidak tahu sama ada kita punya esok ataupun tidak.

Zainab Norazman, moga bertemu 2017.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...