Friday, May 26, 2017

Nostalgia Ramadhan dengan Iklan "Ayam Segar Desa"

Teks : Zainab Norazman

Entri #84

Waktu rehat tengahari tadi, aku memandu sendirian menuju ke Desa Fresh Mart di Damai Plaza. Viva biru yang comel setia menjadi teman.
Kebiasaannya. Untuk mendapatkan ayam yang segar dan halalnya diyakini, Desa Fresh Mart adalah salah satu kedai yang boleh kalian cari. Ada ayam bulat. Ada juga yang sudah siap potong mengikut bahagian. Semuanya segar-segar belaka.
Mahu beli isi ayam yang sudah hancur juga ada. Menggunakan 100% dada ayam tanpa campuran lemak atau urat. Elok sangat buat inti popiah ayam. Mahupun buat inti untuk kebab.
Bila sebut tentang Desa, pasti ada yang terkenang-kenang laungan iklan Ayam Segar Desa. Terimbas nostalgia zaman kecil dahulu. Dekat-dekat waktu berbuka puasa, hidupkan radio dan cari channel radio Sabah.fm.
Iklan ayam segar desa itu adalah trade mark menandakan lagi beberapa saat waktu berbuka puasa. Gelas besar berisi ABC yang sudah disiapkan sejam yang lalu mula digenggam. Nampak sangat khusyuk menanti azan maghrib. Hikhikhik.
Itu nostalgia dulu. Kini kita tunjukkanlah tauladan yang baik kepada anak-anak pula. Ambil 3 biji kurma. Kunyah dengan perlahan. Baru minum air. Selepas itu, solat maghrib berjemaah dulu. Lebih mudah, sertai iftar jama'ie di surau berhampiran.
Esok kita sudah mula berpuasa. Malam ini bolehlah ajak anak-anak menanti saat terawih pertama di surau atau masjid. Mudah-mudah permulaan Ramadhan tahun ini kita istiqomah sehingga akhir Ramadhan.
Ustaz kata, ramainya orang di masjid-masjid pada awal Ramadhan. Semakin surut di hujung Ramadhan. Walhal, pahala yang hujung Ramadhan itu lebih tinggi makamnya.
Zainab Norazman
Ramadhan Kareem
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...